Rabu, 16 Januari 2019 10:20 WITA

Bank Mandiri Perkuat Transaksi Berbasis Digital di Makassar

Penulis: Arfa Ramlan
Editor: Nur Hidayat Said
Bank Mandiri Perkuat Transaksi Berbasis Digital di Makassar
Regional CEO X/Sulawesi dan Maluku Bank Mandiri (kiri) bersama Wali Kota Maassar, Mohammad Ramdhan Pomanto, pada Focus Group Discussion Bank Mandiri di Novotel Makassar Grand Shayla, Rabu (16/1/2018). (Foto: Arfa Ramlan)

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Pesatnya perkembangan teknologi telah memengaruhi cara masyarakat  melakukan transaksi finansial menjadi berbasis digital. 

Data Bank Mandiri menunjukkan, 94 persen transaksi perbankan di Indonesia dilakukan melalui digital banking, hanya 6 persen yang masih dilakukan di kantor kovensional. Hal ini tentu  meningkatkan persaingan bagi para pelaku bisnis untuk memenangkan hati konsumen dengan  beradaptasi pada kecenderungan transaksi finansial berbasis digital.

Melihat kondisi ini, Bank Mandiri sebagai agent of development mengajak serta regulator, pemerintah  daerah, pelaku bisnis, akademisi, dan konsumen di Makassar untuk menemukan solusi memenangkan  kompetisi di era digitalisasi finansial yang tengah terjadi. 

"Forum diskusi hari ini menjadi momentum yang penting bagi seluruh komponen masyarakat di Makassar dalam meningkatkan kesejahteraan dan pertumbuhan ekonomi daerah," kata Angga Erlangga Hanafie, Regional CEO X/Sulawesi dan Maluku Bank Mandiri Focus Group Discussion di Novotel Makassar Grand Shayla, Rabu (16/1/2018).

"Kita perlu memahami  peran digital banking dalam meningkatkan pertumbuhan transaksi keuangan di Makassar. Pada akhirnya, pertumbuhan ekonomi yang sehat di Makassar akan memberikan dampak positif seperti  meningkatnya pendapatan daerah dan investasi," tutur Angga.

Perlu disadari bahwa dunia saat ini berada di masa yang sangat menarik di mana terjadi banyak perubahan dalam tenggat waktu yang sangat singkat. Perubahan tersebut disebabkan adanya kecepatan  pertukaran informasi yang ditunjang dengan perkembangan teknologi.

Bank Mandiri Perkuat Transaksi Berbasis Digital di Makassar

Loading...

Dari segi infrastruktur, Indonesia memiliki sekitar 200 juta pengguna ponsel mobile unik. Sebanyak 40%  di antaranya adalah pengguna smartphone. Artinya, ini adalah akses potensial yang sangat besar kepada  orang-orang yang memberikan kesempatan terobosan. 

Semua ini mengarah ke era baru digitalisasi jasa keuangan. Ketersediaan teknologi dan kesiapan pasar  telah mendorong transaksi berbasis digital dan terjadi di berbagai wilayah di Indonesia. 

Industri finansial di Makassar pun tak lepas dari pengaruh digitalisasi. Tercatat pada triwulan ke-4 tahun 2018, transaksi non tunai (cashless) di Makassar mencapai Rp38.87 triliun dengan volume sebesar 36.94 juta transaksi.

"Walaupun begitu, masih ada potensi besar yang bisa digarap di Makassar. Hal ini disebabkan karena Makassar masih menjadi wilayah di Indonesia timur dengan jumlah pengguna  smartphone yang besar, dimana hal ini merupakan salah satu trigger peningkatan transaksi digital yang  cukup potensial," beber Angga.

Pada FGD ini juga menghadirkan Wali Kota Makassar, Mohammad Ramdhan Pomanto, dan Ketua STIM Nitro, Prof Marzuki DEA.

Loading...
Loading...